Home > Pengalaman > Puasa 2009, sebuah pengalaman tak terlupakan.

Puasa 2009, sebuah pengalaman tak terlupakan.

Biasanya, ketika puasa, gw gak ngerasain apa-apa yang berkesan. Bukan maksudnya gw gak suka puasa. Suka, dan senang ketika puasa datang. Tapi sekali lagi, aura puasanya kurang.

“Aura?” <— Bukan Aura Kasih cuy!

Dulu, kita mungkin masih ingat, betapa indahnya bulan puasa, ketika kita masih kecil. Senang sekali, terasa bagaimana puasa itu, bagaimana berbuka, tarawih, jalan-jalan abis sahur, ngabuburit, dll.

TAPI SEKARANG?

Pertanyaan ini mulai ganggu saat kelas 3 SMP. Rasanya seperti bosan. Gak ada spesialnya. Senang, tapi bosan. Ya Allah, ampunilah hambamu ini…

Tapi tepat 4 tahun kemudian, Allah mulai membalas doa gw. Sekarang, setiap sabtu, gw musti kuliah di Kemang, lebih tepatnya komplek Kemang Pratama. Jauhnya? Wuiiiihh….. gilaaaa!!!

Dihari sabtu, kuliah mulai jam 9.30. Berarti, gw musti berangkat jam 7.30! Perjalanan berkisar 1 jam 30 menit-1 jam 45 menit. Itu juga kalau cepet alias. Berarti sekitar jam 9an gw baru nyampe kampus. Kalau macet, bisa 2 jam. 9.30 tepat “kriiingg!!!”. Yah, untung dosennya baek, jadi dia ngasih toleransi sampe jam 10. Diluar itu, “Silahkan tutup pintu dari luar”

Tapi bukan itu cerita utamanya.

Waktu pulang adalah cerita yang berbeda. Petualangan, mungkin. Selesai jam 4.30 sore, gw musti langsung memacu pulang, gakpake mampir-mampir atau maen-maen dulu. Setelah dari Masjid Al-Ahzar Kemang, cabutttt! Mau dibilang cupu gak gaul dulu, gw gak peduli. Dia gak ngerasain petualangan yg gw alami. Sekedar info, gw putuskan untuk tidak naik motor dulu.

Pantat panas, jalanan jauh. Angkot ngetem lama banged. Jalan dikit, kena macet pula, gara-gara ada perbaikan jalan. Dalam hati gw mikir, nih yg beresin jalan gak punya otak kali yak? Bulan puasa panas gini betulin jalan, udah lagi mau dipake mudik nanti. Ckckckck. Astagfirullah…

Angkot diem gak gerak, motor aja gak bisa selap-selip barang sedikitpun! Debu berterbangan, panas menyengat. Waktu jam 5.00 sore lebih dikit. Setelah nunggu 5 menit gak jalan-jalan, gw putuskan turun dan jalan kaki sampe keluar ke Pondok Gede. Lumayan, olahraga dikit. Gw jalan sekitar 2 kiloan. Tapi hasilnya, haus dan capek abisss… T_T

Gw liat jam, 5.15. Wuih, 10 menitan jalannya. Akhirnya sampe ke pondok gede juga. Liat kanan-kiri, WTF?! MACET GAK GERAK PULA???

Akhirnya gw jalan kaki lagi, sampe ke depan G*ant. Nunggu angkot, gak dateng-dateng. Gw jadi curiga, kok gak lewat-lewat? Nunggu bentar lagi, akhirnya lewat juga. Gw naik deh tu angkot, udah jam 5.15an. Wuih, bisa lah buka dirumah. Tapi ternyata harapan manis itu langsung sirna.

“Pantesan, angkot gak ada yg lewat tadi…”

Pondok gede sedang dalam perbaikan jalan. Muacetnyaaaa, minta ampuuun!!! Sekali lagi, kesabaran diuji. Panas, macet, haus, udah kebayang aja buka pake es teh manis plus kue-kue dirumah. Hmm… nyummy!

5 menitan gak gerak, akhirnya jalan juga. Huff… lolos juga dari perbaikan jalan. Tunggu, apakah gw berani ngeliat jam? Hmm… 5.30 lebih. Ayolah, cepatlah sampai…

Setelah mendekati jembatan, kembali macet mode: on. Gila, gak gerak sama-sekali. Jam udah 5.45 10 menit lagi buka, Belum beli air sama-sekali. Duh, gusti… kuatkanlah hambamu ini.

“Allahuakbar Allahuakbar!”

Bunyi adzan terdengar ketika gw jalan kaki menuju rumah. Setelah meminum air botolan dan sebuah roti seribuan, gw jalan lagi. Teruss… sape ke depan N*ga. Gw duduk bentaran. Di deket gw ada seorang kakek-kakek sedang duduk di trotoar, bersandar pada lampu jalanan. Disampingnya terdapat sepeda butut dan tergantung 2 sisir pisang di stangnya. Ohh… jualan pisang, pikir gw. Kakek itu juga menggelar terpal dan dibawahnya ada pisang-pisang pula, yg terlihat masih hijau.

Tengok kedepan, beberapa anak jalanan lari riang sambil rebutan air minum. Beberapa temannya masih meminta-minta. Ada pula nenek-nenek yang berjalan membungkuk sambil membawa karung goni berisi kardus-kardus bekas, tak tahu gw th kardus mau buat apa.

Sekilas gw jadi berpikir, seperti apa masa muda mereka?Bagaimana mereka menjalani puasa ini?  Apakah dulu mereka sepertiku, yang terkadang meremehkan pendidikan, boros, tidak bersyukur? Atau mereka hanyalah orang yang kurang beruntung, sehingga meperoleh cobaan? Atau apa? Apa? APA?

Apa yang ada dipikiran anak jalanan itu? Aakah mereka pernah sedikitpun berpikir masa depan? Bersekolah, mempunyai rumah. Dimana orang tua mereka? Kenapa orang tua mereka? Ada apa sebenarnya?

Apakah semua yang gw lakukan sekarang, akan menjamin masa depan gw?

Apakah hidup ini memang hanya mimpi belaka?

Apa rencana Allah bagi mereka?

Sambil berjalan menuju perempatan, gw ketemu sama seekor kucing liar. Kcuing itu kurus banged. Di telinganya ada luka, plus jalannya sedikit pincang. Bulunya sendiri hampir botak. Pokoknya, tragis banget tuh kucing.

Tapi dia masih semangat mencari makan. Gw jadi terdiam melihatnya mencium-cium semua benda didepannya, mengais-ngais tempat sampah, mencari apa yang bisa dimakan. Gw jadi kepikiran hadis nabi. Bahkan cacing dibawah batu pun, Allah mengatur rezekinya. Kira-kira seperti itulah.

Gw sadar, selama ini gw salah.

Setiap makhluk diciptakan dengan urusan masing-masing. Dan Allah sudah menetapkan keputusan bagi mereka.

Dan…

Huff, ternyata hal ini mesih belum bisa gw paham dengan baik. Gw masih bingung, masih banyak kata kenapa di dalam otak gw, masih banyak yg menjadi misteri di kehidupan ini. Masih banyak yg musti gw pelajari…

Atau mungkin, gw gak bakal bisa mengerti hal ini.

Intinya, Allah sudah memberikan pelajaran yang amat berati dari kesombongan dan ketidak-syukuran gw atas nikmatNYA.

Ampuni hambamu ini, ya Allah.

Ramadhan memang bulan penuh berkah.

Ketidaksempurnaan adalah sebuah kesempurnaan.

Categories: Pengalaman
  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: